Mengenal Nadin Amizah dalam “Untuk Dunia, Cinta, dan Kotornya”
local

Mengenal Nadin Amizah dalam “Untuk Dunia, Cinta, dan Kotornya”

Penyanyi dan pencipta lagu Nadin Amizah siap untuk kembali memanjakan telinga dan meluluhkan hati pendengar melalui album terbarunya. Dirilis ke platform-platform digital pada 13 Oktober 2023, Untuk Dunia, Cinta, dan Kotornya merupakan karya musisi berusia 23 tahun tersebut yang semakin dewasa serta semakin piawai dalam mewujudkan visi artistiknya, sebagaimana terlihat dari Rayuan Perempuan Gila, Semua Aku Dirayakan dan Tawa, yakni tiga single yang sudah duluan dirilis serta sekaligus mewakili tiga fase perjalanan cinta yang diceritakan di album ini. Sebuah videoklip untuk focus track berikutnya, yakni ‘Berpayung Tuhan’, akan tayang pada hari yang sama di kanal YouTube resmi Nadin Amizah.

Setelah album penuh perdana ‘Selamat Ulang Tahun’(2019) bercerita tentang trauma masa kecil dan album mini ‘kalah bertaruh’(2021) mendokumentasikan hubungan cinta yang menuju kekandasan, Nadin kembali menuangkan narasi yang kuat di album terbarunya. “Tema besar ‘Untuk Dunia, Cinta, dan Kotornya’ tentang menemukan cinta untuk diri sendiri melalui cinta orang lain,” katanya. “Di awal album tentang kebencian diri sendiri, terus di tahap keduanya lagu-lagu romantis untuk orang lain. Nah, aku ingin meleburkan konsep bahwa mungkin harus lewat dicintai orang lain dulu untuk bisa mencintai diri sendiri.”

Terinspirasi oleh hubungan asmara yang sedang dijalaninya dirasakan lebih baik dibanding apa yang pernah dialami sebelumnya, niat awal Nadin memang adalah membuat album berisi lagu-lagu cinta. Namun setelah menulis beberapa lagu usai konser Selamat Ulang Tahun di akhir 2022, menurut Nadin, “Ada yang kurang lengkap karena saat menceritakannya ada tahap yang kelewat, yaitu tahap aku pernah merasa enggak dicintai. Lalu setelahnya aku juga merasa ada yang kelewat lagi, yaitu enggak ingin cinta yang didapat dari orang lain ini berhenti di situ saja. Aku inginnya itu menjadi cerita bahwa aku sudah berdamai dengan diri sendiri, tapi memang langkahnya dari cinta orang lain itu.”

            Di samping membedah ketiga fase perjalanan cinta, Nadin juga memanfaatkan ‘Untuk Dunia, Cinta, dan Kotornya’ sebagai sarana untuk meluruskan persepsi yang terbangun dari luar terhadap dirinya, terutama seputar musik dan sosoknya yang acapkali dielu-elukan sebagai “Ibu Peri” yang elegan nan sempurna oleh para penggemarnya. “Dalam perjalanan aku bermusik, aku merasa sekarang sudah dikenal sebagai sebuah warna yang pakem. Katakanlah, aku adalah sebuah warna putih,” katanya. “Nah, aku ada di tahap di mana aku tidak suka dikenal sebagai musisi yang hanya memiliki satu warna, karena saat orang melihat aku sebagai Ibu Peri atau sebagai satu warna putih itu, ada sisi lain yang tidak sanggup mereka terima. Selain punya ide menulis lagu cinta, sebenarnya aku juga punya ide melebarkan akar jadi sesuatu yang lebih kokoh dan serabutan. Sengaja aku ingin banget bikin karya sesuatu yang tidak bisa didefinisikan menjadi satu genre. Ini adalah langkah aku untuk bisa dilihat sebagai sesuatu yang lebih multi-dimensional dibanding aku yang sebelumnya. Kita akan melihat bahwa bagi Nadin, dunianya adalah Nadin, cintanya adalah Nadin. Tapi kotornya juga Nadin Amizah.”

Tentu saja, waktu yang akan menjawab apakah album ini akan melekat dengan pendengarnya. Untuk saat ini, mari mengenal kembali Nadin Amizah dengan berbagai dimensinya melalui ‘Untuk Dunia, Cinta, dan Kotornya’.

Minikutu Writer

NEXT EVENT

00
Days
:
00
Hours
:
00
Minutes
:
00
Seconds

Got a Questions?

Find me on Social Media or Contact me and I will get back to you as soon as possible.

Another Post

rich

28 August 20

derby-romero-gelora-asmara

11 February 22

unnamed

05 April 21

Related Post

Prinsa Mandagie - #01
local
28 / 05 / 23
Prinsa Mandagie Mengajak Kaum Patah Hati Untuk Bangkit Kembali Melalui EP Percaya
22222-300x199
local
02 / 04 / 16
Trytowakeup baru saja meluncurkan satu single terbaru mereka yang berjudul "BEBAS"
TB AYuenstar 3
local
16 / 06 / 23
AYUENSTAR Cerita Soal Masa Terpuruknya Di Lagu "Titik Buntu"
Penyanyi & Musisi OST Catatan Si Boy
local
04 / 07 / 23
MD Music Mempersembahkan Lineup Artis dan Musisi Original Soundtrack “CATATAN SI BOY”
OKAAY - #01
local
26 / 12 / 23
OKAAY Merilis Single Terbaru “Biru”, Persembahkan Untuk Sang Vokalis
Italic29
local
28 / 03 / 17
EP Teranyar Italic29 Berjudul "Era Ini"
noui - #02
local
04 / 01 / 24
noui Memancarkan Harapan Lewat Single Terbarunya, “spirit”
Feast 16-9 BW
local
18 / 09 / 17
Band rock muda .Feast direncanakan akan merilis debut album

About Me

Minikutu is the music news network on the planet that has been around since 2015

Another Post

glen

08 April 21

images

19 August 20

DSCF3479

14 August 23

My Instagram

Create With ♥ By Jedi Iriyanto | Copyright ©2022 Minikutumedia.com

This website uses cookies to ensure you get the best new experience on my website. Learn more